Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Masa depan Mining Ethereum dan Nasib Proof Of Work

Masa depan Mining Ethereum dan Nasib Proof Of Work

Masa depan Mining Ethereum dan Nasib Proof Of Work  - Mining adalah jantung dari sistem yang dikenal sebagai Proof Of Work yang dipelopori oleh Bitcoin dan diadopsi oleh Ethereum, platform yang mendukung Ether, runner-up Bitcoin sebagai cryptocurrency paling berharga di dunia. 

Proof of Work telah mendapat kecaman yang meningkat karena dampak lingkungannya: penambang Bitcoin sekarang menggunakan listrik sebanyak Chili. Bukti kepemilikan, yang Ethereum rencanakan untuk bertahap selama 2022, akan lebih hijau dan lebih cepat. 

Para pendukung mengatakan peralihan tersebut akan menggambarkan perbedaan lain antara Ethereum dan Bitcoin.

Cryptocurrency tidak akan berfungsi tanpa blockchain, sebuah teknologi baru yang melakukan fungsi kuno untuk mempertahankan buku besar transaksi yang dipesan berdasarkan waktu. 

Apa yang berbeda dari catatan pena dan kertas adalah bahwa buku besar dibagikan di komputer di seluruh dunia. Blockchain harus melakukan tugas lain yang tidak diperlukan di dunia uang fisik. 

Memastikan bahwa tidak ada yang bisa menghabiskan token cryptocurrency lebih dari sekali dengan memanipulasi buku besar digital. 

Blockchains beroperasi tanpa pusat, seperti bank, tapi yang bertanggung jawab atas buku besar: Baik Proof of Work dan sistem bukti saham bergantung pada tindakan kelompok untuk membuat, memvalidasi, dan melindungi catatan sekuensial blockchain.

Di jaringan utama Bitcoin dan Ethereum hari ini, transaksi dikelompokkan ke dalam “blok” yang dipublikasikan ke “rantai” publik, tetapi hanya setelah verifikasi “bukti kerja” dilakukan. 

Dengan perangkat lunak Bitcoin, itu terjadi ketika sistem memampatkan data dalam blok menjadi teka-teki yang hanya dapat dipecahkan melalui jutaan perhitungan coba-coba. 

Pekerjaan ini dilakukan oleh penambang yang bersaing untuk menjadi yang pertama menemukan solusi dan diberi hadiah cryptocurrency gratis jika penambang lain setuju bahwa itu berhasil.

Ketika Bitcoin bernilai sen, penambangan juga murah. Tetapi ketika nilai mata uang naik, semacam perlombaan senjata terjadi, ketika para penambang menuangkan sumber daya dalam upaya untuk memenangkan koin baru. 

Perangkat lunak Bitcoin merespons meningkatnya persaingan dengan meningkatkan kesulitan komputasi. Penggunaan listrik setinggi langit yang dihasilkan menyebabkan panggilan dari kesadaran lingkungan untuk menghindari Bitcoin. 

Ini juga menyebabkan dominasi yang berkembang oleh farm mining besar yang terpusat, sebuah perkembangan yang menciptakan kerentanan baru untuk sistem yang dirancang untuk didesentralisasi.

Proof of stake Eth 

Gagasan di balik proof of Stake yang diadopsi oleh Ethereum adalah bahwa blockchainnya dapat diamankan dengan lebih sederhana.

Sistem kerjanya, Orang yang staking 32 Eter akan dapat menjadi “validator”, sedangkan mereka yang memiliki lebih sedikit Eter dapat menjadi validator bersama. Validator dipilih untuk memesan transaksi ke blok baru di blockchain Ethereum. 

Jika sebuah blok diterima oleh komite yang anggotanya disebut attestors, validatornya diberikan Eter. 

Sistem proof of stake Ethereum sudah diuji pada blockchain, yang disebut Beacon Chain, yang terpisah dari sistem proof of work; sejauh ini Ether senilai $38 miliar telah di staking di sana. Kedua blockchain diharapkan untuk bergabung pada tahun 2022.

Diperkirakan bahwa beralih bukti kepemilikan akan memangkas penggunaan energi Ethereum, diperkirakan mencapai 45.000 gigawatt-jam per tahun, atau sedikit lebih banyak dari Selandia Baru, sebesar 99,9%. 

Karbon yang digunakan pada dasarnya akan seperti operasi internet lainnya yang penggunaan energinya tidak lebih dari menjalankan jaringan komputer, daripada sebuah usaha yang menyerupai kumpulan pabrik digital raksasa. 

Peralihan ke proof of stake juga diharapkan dapat meningkatkan kecepatan jaringan. Itu penting untuk Ethereum, yang sudah menjadi platform untuk berbagai transaksi keuangan dan komersial.

Proof of stake kurang teruji dibandingkan dengan proof of work, yang keamanannya telah diteliti selama lebih dari satu dekade. Jadi kerentanan baru dapat ditemukan. Para pendukungnya berpikir bahwa risikonya sepadan dengan apa yang akan diperoleh dalam hal manfaat lingkungan dan kecepatan transaksi, serta dari membawa kelompok pengguna yang lebih luas ke dalam proses.

Sistem kerja POW akan terus terjadi selama sistem keamanan dari proof of stake belum teruji secara pasti. Namun untuk mendukung dunia digital tidak semakin di kecam maka proff of stake akan masih dikembangkan di masa depan.